Analisa Keuntungan Usaha Budidaya Udang Sistem Bioflok Untuk Lahan Sempit

Analisa Usaha Budidaya Udang Sistem Bioflok Untuk Lahan Sempit

Usaha Budidaya Udang Sistem Bioflok Untuk Lahan Sempit
Analisa Usaha Budidaya Udang Sistem Bioflok – Menggunakan sistem bioflok untuk budidaya udang adalah solusi terbaik terutama jika diterapkan pada lahan sempit. Bahan utama untuk kolam pembesaran adalah terpal yang dilengkapi dengan kerangka besi wire-mesh. Kolam pembesaran ini harus bersifat portable dan dapat dibongkar pasang dengan mudah. Dengan cara ini, maka anda pun dapat melakukan budidaya dengan biaya yang murah, tanpa lahan yang luas dan dapat diterapkan cara tebar padat.

Maksudnya adalah dalam kolam udang seluas 1 m3, dapat menampung hingga 200 ekor udang. Cara ini lebih efektif dibandingkan cara konvensional yakni kolam dalam tanah atau tambak yang setiap hektarnya dapat ditebar sekitar 100.000 ekor. Artinya, dalam 1 m3, cara konvensional hanya bisa menampung sekitar 10 ekor udang. Dengan kata lain, sistem bioflok supra intensif dapat membantu anda meningkatkan produksi udang bahkan hingga 20 kali lipat.

Untuk memulai budidaya dengan sistem ini, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yakni:
1.    Tidak membutuhkan pergantian air. Sehingga dapat menghemat air bahkan sisa air setelah panen dapat digunakan.
2.     Jaga mutu air dan kondisi kolam termasuk pH, kadar ammonia, oksigen terlarut serta salinitas. Jaga kondisi air kolam dengan mesin aerator, probiatik, pupuk dan dolomite.
3.      Siapkan pakan udang yang cukup.

Untuk memulai, anda harus melakukan analisa terlebih dahulu guna mengetahui berapa pengeluaran yang dibutuhkan. Sehingga, anda juga dapat mengetahui perkiraan modal yang harus disediakan. Dengan menghitung pengeluaran untuk budidaya, maka anda juga dapat mengetahui biaya yang harus digelontorkan untuk peralatan per siklus. Dengan menganalisa terlebih dahulu, anda juga dapat memperkirakan biaya produksi, hasil penjualan panen, hasil laba dan rugi, pendapatan per kolam serta terakhir adalah hasil pendapatan per tahun.

Untuk lebih lengkapnya, berikut AnalisaUsaha Budidaya Udang Sistem Bioflok:

1.       1 unit kolam bulat (Diameter: 3 m, tinggi: 1,2 m): Rp. 1.200.000
Dengan rincian:
Terpal karet                                   : Rp. 500.000
Besi wire-mesh 1,2m x 7,5 m     : Rp. 500.000
Intalasi pembuangan                   : Rp. 200.000

2.       1 unit Aerator komplit               : Rp. 600.000
3.       1 pengukur suhu                         : Rp. 20.000
4.       1 pengukur pH                            : Rp. 100.000
5.       1 pengukur ammonia                : Rp. 150.000
6.       1 pengukur salinitas                   : Rp. 80.000
7.       1 pengukur oksigen                    : Rp. 230.000
                                                               ______________________ +
                Total                                               Rp. 2.380.000
(Masa pakai hingga 4 tahun = 12 siklus tanam)

Sehingga, biaya peralatan per siklus hanya Rp. 200.000.

Sedangkan untuk biaya produksi adalah:
1.       1 Rean /500 ekor benur PL-15 Vaname : Rp. 125.000
2.       100 kg Pakan Udang protein 38%           : Rp. 1.500.000
3.       1 Paket Probiotik                                     : Rp. 80.000
4.       1 Paket pupuk                                           : Rp. 75.000
5.       1 Paket Dolomit, Mineral, Vitamin dll.   : Rp. 125.000
6.       Kebutuhan lainnya                                    : Rp. 500.000
__________________ +
Total                                                                      : Rp. 2.405.000

Untuk hasil penjualan panen sebagai berikut:

Jika panen mencapai 50 ; 75 kg x Rp. 80.000 = Rp. 6.000.000
Sedangkan untuk perhitungan laba rugi adalah berikut:
Laba       : Penjualan – (Biaya peralatan + biaya produksi)
                : Rp. 6.000.000 – (Rp. 200.000 + Rp. 2.405.000)
                : Rp. 3.395.000 per kolam.
Dengan hasil di atas untuk per kolam, maka bisa dihitung pula jika anda ingin membuat 10 kolam. Sehingga hasil laba akan mencapai sekitar:
10 x Rp. 3.395.000 = Rp. 33.950.000 per siklusnya.
Artinya, pendapatan yang akan anda raup dalam satu tahun adalah:
3 x Rp. 33.950.000 = Rp. 101.850.000
Nah, gimana? Apa anda tertarik berbudidaya udang sistem bioflok jika sudah mengetahui Analisa Usaha Budidaya Udang Sistem Bioflok dengan lahan yang sempit?


Dibaca Sebanyak...