Jumat, 07 Desember 2012

Pembagian Jenis-Jenis Thaharah (Bersuci)

Thaharah menduduki masalah penting dalam Islam. Boleh dikatakan bahwa tanpa adanya thaharah, ibadah kita kepada Allah SWT tidak akan diterima. Sebab beberapa ibadah utama mensyaratkan thaharah secara mutlak. Tanpa thaharah, ibadah tidaksah. Bila ibadah tidak sah, maka tidak akan diterima Allah. Kalau tidak diterima Allah, maka konsekuensinya adalah kesia-siaan.

Thaharah terdiri dari thaharah hakiki  atau yang terkait dengan urusan najis, dan thaharah hukmi atau yang terkait dengan hadats.
1. Thaharah Hakiki (najis)
Thaharah secara hakiki maksudnya adalah hal-hal yang terkait dengan kebersihan badan, pakain dan tempat shalat dari najis. Boleh dikatakan bahwa thaharah hakiki adalah terbebasnya seseorang dari najis.
Seorang yang shalat dengan memakai pakaian yang ada noda darah atau air kencing, tidak sah shalatnya. Karena dia tidak terbebas dari ketidaksucian secara hakiki.
Thaharah hakiki bisa didapat dengan menghilangkan najis yang menempel, baik pada badan, pakaian atau tempat untuk melakukan ibadah ritual.
Caranya bermacam-macam tergantung level kenajisannya. Bila najis itu ringan, cukup dengan memercikkan air saja, maka najis itu dianggap telah lenyap. Bila najis itu berat, harus dicuci dengan air 7 kali dan salah satunya dengan tanah. Bila najis itu pertengahan, disucikan dengan cara mencucinya dengan air biasa, hingga hilang warna, bau dan rasa najisnya.
2. Thaharah Hukmi (hadats)
Sedangkan thaharah hukmi maksudnya adalah sucinya kita dari hadats, baik hadats kecil maupun hadats besar (kondisi janabah).
Thaharah secara hukmi tidak terlihat kotornya secara pisik. Bahkan boleh jadi secara pisik tidak ada kotoran pada diri kita. Namun tidak adanya kotoran yang menempel pada diri kita, belum tentu dipandang bersih secara hukum. Bersih secara hukum adalah kesucian secara ritual.
Seorang yang tertidur batal wudhu'-nya, boleh jadi secara fisik tidak ada kotoran yang menimpanya. Namun dia wajib berthaharah ulang dengan cara berwudhu' bila ingin melakukan ibadah ritual tertentu seperti shalat, thawaf dan lainnya.
Demikian pula dengan orang yang keluar mani. Meski dia telah mencuci maninya dengan bersih, lalu mengganti bajunya dengan yang baru, dia tetap belum dikatakan suci dari hadats besar hingga selesai dari mandi janabah.
Jadi thaharah hukmi adalah kesucian secara ritual, dimana secara fisik memang tidak ada kotoran yang menempel, namun seolah-olah dirinya tidak suci untuk melakukan ritual ibadah.
Thaharah hukmi didapat dengan cara berwudhu' atau mandi janabah. 

Diambil dari berbagai  sumber
Peluang Bisnis Tiket Pesawat

SILAHKAN ARTIKEL INI DIBAGIKAN DENGAN PILIHAN DIBAWAH INI:

2 komentar:

Supercoolzz mengatakan...

makasih udah berbagi ilmu gan..:)

romi boz mengatakan...

thanks gan ilmunya...

Poskan Komentar

>Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan, kritik dan saran sangat saya harapkan untuk kemajuan blog ini, komentar berbau PORNO langsung saya hapus.
>Gunakan name/URL untuk kemudahan dalam mengisi form komentar, komentar Anonymous tidak akan saya respon.

◄ Posting Baru Posting Lama ►
 
Backlink checker to terlintas-me.blogspot.com

Zona Download

Copyright © 2013. Lintasan Informasi Dari Dunia Maya - All Rights Reserved Quwaesy Corp by Q-Store